Hai Kalian Yang Masih Melajang, Kalian Pikir Nikah Itu Enak?

Star Tonn | 8:45 PM | 0 komentar

Bloggues.com, HAI kalian yang masih melajang, dan sering kali tanya-tanya soal pernikahan pada saya, kalian pikir pernikahan itu enak-enak aja apa? Saya pernah bilang kalau pernikahan itu yang enaknya 30%. Sisa 70%nya, enak sekali, nah itu gak sepenuhnya bener juga.

Baiklah, begini ya, berikut saya paparkan beberapa hal soal bagian yang nggak enaknya dalam sebuah pernikahan. Tapi note ya, ini hanya pengalaman saya pribadi saja, jadi tidak bisa dijadikan ukuran. Jadi bisa jadi, ada yang pengalaman pernikahannya jauh lebih buruk dan ga enak daripada saya hehehe..
1. Setiap pagi dan sore, saya harus menjadi ‘ojek’ buat istri saya mengantarnya ke tempat dia mengajar. Hujan gledek, panas terang sampe kulit berasa meleleh, kondisi lagi batuk-batuk, badan lagi meriang, teteb musti jalan. Kenapa harus? Karena dia istri saya. Saya ga mungkin membiarkan pake ojek. Kan bisa pake angkot? Ya, tapi dia bakalan cepet tua di jalan, secara angkot zaman sekarang bujug dah ngetem dan jalannya sama-sama bikin hati kesel. Apa istri saya ga bisa pake motor sendiri? Ini ribetnya, saya kok ga yakin dia pake motor sendiri.
Sering istri saya tuh prihatin gitu dan ngomong, “kenapa sih ayah mau nganterin aku seperti ini? Apa ga ngerepotin?” Jawabnya, ya jelas aja ngerepotin dong. Tapi saya sisipkan jawaban di atas itu: dia itu istri saya.
2. Harus nganter belanja. Entah itu ke pasar, ke warung atau toko, untuk keperluan sehari-hari. Kebayang ga sih, suami pulang malam-malam sekali, usai shubuh diminta juga ke nganterin ke depan?
3. Musti jagain anak. Mulai dari mandiin, nyuapin, bersihin kalau dia BAB, dan sebagainya. Entahlah, saya kuat duduk depan laptop lebih dari 6 jam sehari, tapi kok ya jagain anak 3 jam aja kayak udah jadi herooo bangat. Padahal istriku jagain 3 orang anak dalam waktu 24 jam sehari.
4. Kalau ada anggota keluarga yang sakit, kita juga ikut repot. Mulai dari mijitin, ngurus rumah, nyediain makan, dan nyari obat.
5. Kalau ga punya duit. Saya pernah, di tahun 2006 gitu, sering ga punya duit sama sekali. Maklum, tempat kerja ketika itu pailit. Semua yang dipunyai udah dijual buat biaya hidup. Istri dan anak-anak sih emang ga pernah ngomong, tapi tetep aja kepala berputar bagaimana caranya bisa makan. Yang lebih sakit, ketika pinjem uang ke temen, ngasih sih, eh dia bilang, “Coba deh seharusnya kaupinjam sama si fulan, dia kan kaya…” Nah lho? Belum lagi kalau anak-anak dah mulai beranjak besar dan musti sekolah lanjutan. Perlu nabung juga, bro…
6. Keluarga besar. Baik keluarga besar kita atau pasangan kita sedikit banyak pastilah pernah (mudah2an sih tidak ya) jadi bagian persoalan hidup kita. Saya kenal beberapa orang yang secara materi tapi ga pernah bahagia. Sebabnya, tinggal di rumah mertua, pembagian warisan yang dianggap ga merata, dan sebagainya.
7. Dan masih banyak lagi masalah lainnya yang kalau dihitung-hitung bisa-bisa bakalan jadi kayak buku sejarah tulisan ini. Atau mau kalau tambahin sendiri, ya monggo…
Tapi apa ya, ada tapinya ini, semua masalah di atas tersebut, lebur jadi tidak apa-apanya dengan bungkus pernikahan itu. Apa yang ada dalam sebuah pernikahan, jauh lebih menakjubkan bagi saya, sehingga permasalahan2 tersebut jadi terlihat kecil dan ga ada apa-apanya. Saya ga menikah, teteb punya masalah. Tapi saya hadapi sendirian. Mending saya pilih opsi, hadapi semua permasalah berdua dengan istri saya.
Jadi bagi saya, teteb, persentase pernikahan itu signifikan di angka 70-30%. Lagian itu cuman angka. Yang paling pasti, istri atau suami itu, “You had me at hello. You, complete me…” [Islam Pos]

Category: ,

Bloggues.com
Adalah Blog yang berisi tentang Informasi Publik dan Berita Terbaru, Berita Politik, Berita Olahraga, Berita Islam, Berita Seleb, Info Kesehatan, Info peluang bisnis

0 komentar

Silahkan berkomentar dengan bahasa yang sopan dan juga relevan dengan tema artikel yang ditulis.