NASA Deteksi Bakteri DNA di Luar Angkasa

Star Tonn | 8:54 AM | 0 komentar

Bloggues, Jakarta - Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) biasanya merupakan tempat yang cukup bersih. Namun, telah ditemukan bakteri hidup di luar angkasa milik AS tersebut.

NASA Deteksi Bakteri DNA di Luar Angkasa


Seperti dilansir, Sciencealert, hasil studi oleh badan antaiksa milik AS menyebut ketika Anda terjebak dalam sebongkah logam raksasa sekitar 400 kilometer di atas permukaan Bumi, Anda benar-benar ingin tahu apa benda putih berbulu itu tumbuh di sudut jalan.

Saat ini, satu-satunya cara untuk menguji kontaminan dari stasiun luar angkasa adalah mengumpulkan sampel dan mengirimnya ke planet ini. "Kami memiliki kontaminasi di beberapa bagian stasiun tempat jamur terlihat tumbuh atau biomaterial telah ditarik keluar dari saluran air yang tersumbat, namun kami tidak tahu apa itu sampai sampel kembali ke lab," kata ahli mikrobiologi NASA Sarah Wallace.

Biasanya bukan masalah besar bagi astronot, yang memiliki persediaan disinfektan siap pakai, tapi kami ingin bisa melakukan tes itu di sana di luar angkasa. "Saat kita bergerak melampaui orbit rendah Bumi dimana kemampuan untuk memasok lebih jarang, mengetahui apa yang harus disinfeksi atau tidak menjadi sangat penting," kata Wallace.

Itulah sebabnya NASA telah mengerjakan sebuah proyek baru, Genes in Space-3. Tujuannya adalah untuk membangun sebuah sistem yang mudah digunakan bagi astronot untuk mengurutkan DNA berbagai mikroorganisme di atas ISS.

"Eksperimen Genes in Space-3 menunjukkan cara di mana sekuens DNA portabel dan real-time dapat digunakan untuk menguji ekologi mikroba, mendiagnosis penyakit menular dan memantau kesehatan awak kapal di ISS," jelas situs web proyek tersebut.

Baru tahun lalu, ahli biologi molekuler dan astronot Kate Rubins adalah orang pertama yang pernah mengurutkan DNA di luar angkasa. Dia menggunakan perangkat kecil bernama Minion, yang mengandalkan teknologi nanopore untuk menganalisis DNA dan RNA secara real time.

Perangkat seperti Minion secara rutin digunakan di lapangan untuk melacak penyebaran penyakit seperti Ebola dan Zika, atau mempelajari sampel lingkungan di tempat-tempat seperti Antartika.

Tapi sebelum Rubins berhasil menggunakan MinION di ISS, tidak ada yang yakin apakah itu akan bekerja dengan gayaberat mikro. Untuk tes tersebut, para peneliti mengirimkan sampel tikus, virus, dan DNA bakteri siap pakai, dan kemudian membandingkan hasil Rubins dengan tes yang dilakukan pada sampel yang sama di Bumi.

Jika kita pernah menghindari superbug dan mendeteksi alien, yang sebenarnya kita inginkan adalah kemampuan untuk mengidentifikasi organisme yang tidak diketahui di sana di luar angkasa. Dan untuk melakukan itu, kita memerlukan teknologi untuk menyiapkan sampel tersebut.

Untungnya, NASA juga memiliki perangkat yang disebut miniPCR. Ini dirancang oleh siswa berusia 17 tahun Anna-Sophia Boguraev untuk kompetisi Genes in Space perdana.

Penemuan Boguraev adalah perangkat lunak ISS yang ramah dan berguna untuk melakukan polymerase chain reaction (PCR) pada sampel DNA sehingga dapat dianalisis.

Dengan menggabungkan kedua teknologi tersebut, NASA sekarang memiliki solusi yang dapat dikerjakan untuk mempersiapkan, mengurutkan, dan mengidentifikasi mikroorganisme dari awal sampai akhir di stasiun luar angkasa. "Apa dari perangkat yang berbeda ini adalah memungkinkan kami membawa laboratorium ke sampel, alih-alih kami harus membawa sampel ke laboratorium," kata ahli biokimia NASA Aaron Burton.

Ini adalah kabar baik bagi semua astronot masa depan, karena akan sangat berguna jika ada sesuatu yang aneh berkembang di dinding stasiun luar angkasa. "Sekuensing onboard memungkinkan awak kapal mengetahui apa yang ada di lingkungan mereka setiap saat. Itu memungkinkan kita di lapangan untuk mengambil tindakan yang tepat - apakah kita perlu membersihkannya segera, atau akan membantu antibiotik atau tidak?"

Selain itu, ISS pada dasarnya adalah laboratorium ruang raksasa, dan menambahkan alat biologi molekuler ini ke gudang senjata akan membantu banyak eksperimen lainnya. Dan mungkin suatu hari nanti kita akan membawa alat ini ke Mars dan sekitarnya. [Republika]

Category:

Bloggues.com
Adalah Blog yang berisi tentang Informasi Publik dan Berita Terbaru, Berita Politik, Berita Olahraga, Berita Islam, Berita Seleb, Info Kesehatan, Info peluang bisnis

0 komentar

Silahkan berkomentar dengan bahasa yang sopan dan juga relevan dengan tema artikel yang ditulis.