CUMA BAYAR 500 RIBU BISA HALAMAN SATU GOOGLE, MAU ? >> WA 0852 1618 7222

Program sejuta rumah tak bisa ngebut ini kendalanya

Jakarta -Hingga Juni 2016, realisasi program satu juta rumah belum menunjukkan perkembangan yang menggembirakan. Tercatat, hingga saat ini baru terbangun 114.102 unit yang terdiri dari rumah MBR sebanyak 75.456 unit dan untuk Non MBR sebanyak 38.648 unit.




"Jadi yang belum terbangun ada 885.889 unit. Dari MBR 624.544 unit yang belum dan Non MBR 261.354 unit," kata Direktur Jenderal Pembiayaan Perumahan Kementerian PUPR Maurin Sitorus di Kementerian PUPR, Jakarta, Selasa (28/6/2016).

Maurin merinci, dari jumlah rumah yang terbangun tersebut, sebagiannya sudah terserap oleh masyarakat. Tercermin dari realisasi KPR baru di sektor komersial sebanyak 23.358 unit dan KPR-FLPP alias KPR subsidi sebanyak 60.755 unit.

"Untuk pembangunan rumah khusus belum ada realisasinya, termasuk juga rusunawa, rumah terintegrasi, dan pembangunan perumahan yang dilakukan oleh Pemda belum ada realisasi pembangunannya,"ujarnya.

Kendala

Maurin mengatakan, ada sejumlah kendala mendasar yang menyebabkan realisasi program sejuta rumah belum maksimal. "Kami sudah berikan stimulus agar masyarakat mudah memiliki rumah. Tapi ternyata di lapangan suplai rumah yang dibangun pengembang belum bisa memenuhi permintaan yang ada," kata Maurin.

Penyebabnya dari mulai sulitnya mencari lahan yang sesuai, hingga masih berbelitnya aturan yang ada.

"Sekarang begini, rumah untuk MBR kan harganya kita kunci agar tidak terlalu tinggi. Masalahnya, ketika mencari tanah dan kalau harga tanahnya terlalu tinggi maka nggak akan masuk hitungan mereka untuk menyediakan rumah dengan harga yang kita kunci. Ini kendalanya," papar dia.

Untuk itu, saat ini pihaknya terus berupaya menyederhanakan perizinan dan regulasi terkait pembangunan rumah. Agar lebih banyak rumah bisa dibangun dan bisa memenuhi kebutuhan masyarakat.

"Salah satu regulasinya adalah juga mendorong penyediaan kredit konstruksi. Jadi bukan hanya masyarakatnya yang akan membeli rumah yang disubsidi, tapi pengembangnya juga kita dukung supaya bisa lebih banyak bangun rumah," pungkas dia.
(dna/hns) 

Source : [finance.detik.com]
Share on Google Plus

About Star Tonn

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Post a Comment

Silahkan berkomentar dengan bahasa yang sopan dan juga relevan dengan tema artikel yang ditulis.