Info Ketersediaan Kamar di RS Sudah Transparan, Peserta JKN – KIS Bisa Tenang

Jakarta - Mulai sekarang peserta Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) – Kartu Indonesia Sehat (KIS) tidak perlu lagi khawatir mendapat perlakuan berbeda saat harus rawat inap di rumah sakit. Dorongan BPJS Kesehatan agar rumah sakit memberikan transparansi informasi bagi pasien telah terwujud di RSUD Koja – Jakarta Utara.


Info Ketersediaan Kamar di RS Sudah Transparan, Peserta JKN – KIS Bisa Tenang


Di RSUD Koja sekarang sudah ada "Dashboard Informasi Tempat Tidur Rawat Inap RSUD Koja". Dengan adanya dashboard ini, pasien khususnya peserta Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) bisa melihat dan mengetahui jumlah ketersediaan kamar untuk rawat inap di RSUD Koja.

Data real time mengenai jumlah kamar yang tersedia di setiap kelas ditampilkan di layar TV. Informasi terus diperbarui otomatis setiap 1 menit.

Direktur Utama BPJS Kesehatan – Fachmi Idris melakukan peninjauan langsung ke RSUD Koja – Jakarta untuk melihat langsung "Dashboard Informasi Tempat Tidur Rawat Inap RSUD Koja" pada Kamis (16/6). Dalam peninjauannya, Fachmi didampingi oleh Direktur RSUD Koja - Theryoto dan Kepala Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta - Koesmedi Priharto.
Info Ketersediaan Kamar di RS Sudah Transparan, Peserta JKN – KIS Bisa Tenang
"Dashboard ini akan mematahkan persepsi buruk di masyarakat. Dengan transparansi informasi, peserta JKN tidak merasa dinomorduakan. Pasien tidak hanya bisa melihat berapa jumlah kamar yang kosong. Ketersediaan kamar juga disortir berdasarkan jenis kelamin," jelas Fachmi.

"Kami mengapresiasi RSUD Koja atas usaha mereka. Apa lagi 90% lebih pasien RSUD Koja merupakan peserta JKN. Semoga RSUD Koja bisa menjadi contoh pelaksanaan JKN. Tidak hanya bagi rumah sakit di DKI Jakarta tapi juga di tingkat nasional," lanjut Fachmi.

Selain meninjau Dashboard Informasi Tempat Tidur Rawat Inap, Fachmi juga meninjau Anjungan Pendaftaran Mandiri untuk Poli Rawat Jalan. Di sini, juga terlihat berapa banyak pendaftar di masing-masing poli dan berapa pasien yang sudah dilayani. 
Info Ketersediaan Kamar di RS Sudah Transparan, Peserta JKN – KIS Bisa Tenang
BPJS Kesehatan memang mendorong Fasilitas Kesehatan Rujukan Tingkat Lanjutan (FKRTL) seperti rumah sakit untuk transparan dalam memberikan informasi ketersediaan kamar.

Lebih lanjut Fachmi mengatakan, ia berharap sistem IT yang digunakan RSUD Koja untuk antrian rawat jalan dan informasi ketersediaan kamar rawat inap ini juga bisa dikloning ke rumah sakit-rumah sakit lainnya di Indonesia.

BPJS Kesehatan Raih 4 Penghargaan di 5th Indonesia Insurance Award 2016
Berkat kinerjanya yang cemerlang sepanjang tahun 2015, BPJS Kesehatan berhasil meraih empat penghargaan di 5th Indonesia Insurance Award 2016. Hadir untuk menerima penghargaan, Ikhsan selaku Kepala Grup Komunikasi Publik dan Hubungan Antar Lembaga BPJS Kesehatan.

Empat penghargaan yang diterima oleh BPJS Kesehatan di antaranya:
- The Best Insurance – Government Company 2016 kategori Health Insurance
- Top 10 The Best Insurance Company 2016 kategori CSR
- Top 10 The Best Insurance Company 2016 kategori Risk Management
- Top 10 The Best Insurance Company 2016 kategori IT

5th Indonesia Insurance Award 2016 digelar di Ballroom Dhanapala, Gedung D Kementerian Keuangan, Senen – Jakarta Pusat pada hari Kamis (16/6). Ajang penghargaan ini diadakan oleh Majalah Economic Review dan Perbanas Institute.



Penilaian pemenang Top 10 dari sekitar 130 perusahaan asuransi di Indonesia berdasar atas berbagai aspek. Mulai dari sumber laporan kinerjaannual report 2015, data publik, website serta data terbaru lainnya.


Source : [news.detik.com]
Share on Google Plus

About Star Tonn

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments:

Post a Comment