Tips Cara Mendapatkan Istri Soleha

TANYA : Ustadz, Bagaimana cara memilih atau mendapat isteri yang sholehah.? Apakah kriteria wanita, agar bsa didakatakan sholehah? Jzkllh. 087822137XXX
Tips cara mendapatkan istri soleha

JAWAB: Pertama, muhasabah diri dulu, apakah diri Anda sudah soleh? Pria soleh pasangannya wanita solehah. Kedua, wanita solehah lazimnya berada di tempat atau komunitas majelis taklim, pesantren, ormas Islam, rohis, DKM, atau lembaga keislaman lainnya. Mereka bergaul dalam lingkungan gaul Islami. Lakukan ikhtiar dan doa. Allah SWT sudah berjanji didalam Al-Quran bahwa wanita baik-baik untuk pria baik-baik pula dan sebaliknya.
Sabda Nabi Saw, cintai atau pilihlah wanita yang akan menjadi istri itu karena agamanya, bukan karena harta, kecantikan, atau keturunannya semata.
Ciri-ciri wanita/istri sholehah secara umum hanya dua: taat kepada Allah dan taat kepada suami. Ia mencintai Allah dan Rasulul-Nya, menutup aurat, tidak berhias dan berperangai seperti wanita jahiliah, baik terhadap tetangga, dsb.  Ia juga memelihara kewajipan terhadap suami, sentiasa menyenangkan suami, menjaga kehormatan diri dan harta suaminya selama suami tiada di rumah, tidak cemberut di hadapan suami, tidak menolak ajakan suami untuk tidur, tidak keluar tanpa izin suami, dsb. Wallahu a’lam.*
Bagaimana cara mendapatkan istri cantik, kaya, solehah, humoris, pintar, dari keluarga terpandang dan selalu sayang Anda? Jadilah pelawak! Kalau Anda berbakat melucu. Atau jadilah pemimpi dan penghayal kalau itu sudah menjadi kerjaan Anda sehari-hari.
Kedengarannya susah sekali ya mendapatkan satu seperti yang kita inginkan. Sepertinya tidak ada cara super cepat mendapatkan istri cantik,kayasolehah, lucu seperti yang kita mau. Itu semua ada dalam mimpi, Mungkin kita perlu sering-sering nonton film India dan mendendangkan lagu-lagu India tersebut agar impian terkabul. Perlukah kita lakukan itu? Wadow! Konyol atuh.

Inilah Tips Cara Mendapatkan Istri Soleha

1. Carilah Akhwat yang Taat Beragama

Dari Abu Hurairah – rhadiyallahu anhu – dari Nabi Muhammad SAW, beliau berkata: “Seorang perempuan dinikahi karena empat perkarakarena hartanya, karena kedudukannya, karena kecantikannya, (atau) karena agamanyaPilihlah yang beragama, maka kau akan beruntung, (jika tidak, semoga kau) menjadi miskin” (HR Bukhari-Muslim).
Hadist di atas memberikan gambaran bahwa kriteria tersempurna apabila seorang wanita adalah cermin yang taat pada agamanya. Semua itu terangkum dalam satu kalimat “Sholehah” maka bila hendak memilih seorang istri, utamakanlah yang paham akan dienul Islam, beramal di dalamnya dan cinta Islam di atas fikroh yang benar.


2. Carilah Akhwat dari Lingkungan yang Baik

Disebutkan dalam sebuah Hadist Rasululoh SAW bersabda: “Jauhilah olehmu Khadraaadin! Maka para sahabat bertanya. “Wahai Rosululloh apa itu khadraadin?” sabda beliau, “yaitu wanita cantik di lingkungan yang buruk” (HR Daraqutni, hadist lemah).
Para ulama memang memberikan catatan tentang periwayatan ini, karena disinyalir ada perawi yang dhoif dalam hafalan. Hanya saja sebagian ulama lain memandang matan/isi kalimat hadist di atas sangat bagus untuk nasihat.
Karena bila seorang laki-laki menikahi wanita cantik yang berasal dari lingkungan yang buruk, sungguh fitnah akan banyak menghampirinya. Minimal itu mengambarkan bahwa wanita tersebut jauh dari nilai agama.
Maka sebaiknya para ikhwan bulatkan tekad mencari akhwat yang berada di lingkungan yang baik. Maka carilah istrimu di tempat kajian atau di rumah orang-orang sholeh, jangan di mall atau di jalan raya atau di rumah para penjahat.

3. Utamakanlah Seorang Gadis, karena ia akan Menyenangkan Dirimu

Disebutkan dalam sebuah Hadist, dari Rasululloh SAW. Rasululoh bertanya pada Jabir ketika beliau kembali dari perang Dzatur Riqo: "Apakah kamu baru saja menikah Wahai Jabir?". Saya menjawab; 'Ya.' Beliau bertanya: 'Gadis atau janda.' Saya menjawab; 'Janda.' Beliau bertanya: 'Kenapa kamu tak menikahi gadis saja. Kamu bisa bermain-main dengannya & dia bisa bercanda denganmu.'
Saya menjawab; 'Wahai Rasulullah, Abdullah telah meninggal & meninggalkan tujuh anak perempuan atau sembilan. Saya datang (menikahi istrinya) agar bisa mengurus mereka'. (Jabir bin Abdullah) berkata; Kemudian beliau mendoakanku. (Abu Isa At Tirmidzi) berkata; Hadits semakna diriwayatkan dari Ubay bin Ka'ab, & Ka'ab bin Ujrah. Abu Isa berkata; Hadits Jabir bin Abdullah merupakan hadits hasan sahih. [HR. Tirmidzi No.1019].
“Hendaklah kalian memilih yang masih perawan. Sungguh, mulut mereka lebih segar, rahimnya lebih luas (banyak anak), & lebih menerima dengan (nafkah) yg sedikit.” [HR. Ibnu Majah No.1851].
Mengapa engkau tak menikah dengn seorang gadis, sehingga engkau dapat bercanda dengannya & dia bercanda denganmu? [HR. Abu Daud No.1752].
Hadist di atas menunjukan kepada kita semua, bahwa menikahi gadis perawan adalah keutamaan, maka pilihlah gadis di anatara mereka karena itu akan membuat kalian lebih bisa bersenang-senang. Meskipun juga boleh memilih seorang janda.

4. Pilihlah Akhwat yang Penyabar dalam Bertindak

Seorang istri yang baik adalah mereka yang bersabar, terlebih menjadi suami seorang Ustadz atau Aktivis Islam. Kalau mereka tidak mempunyai sifat sabar sungguh kegelisahan hati akan merundung dirinya. Maka lihatlah dan ceritakanlah kepada para calon isitrimu tentang sifat istri Firaun, yang sabar dalam menghadapi suaminya yang thogut. Sehinga Allah mengabadikan sifat beliau dalam QS At Tahrim ayat 11. Sifat sabar lebih menentramkan hati, membut fikir lebih jernih dan tidak mudah emosi.

5. Jika Dirinya Memikat Hatimu, maka Pilihlah dia Jadi Istrimu

Allah berfirman dalam Al Quran  Surat An Nisa ayat 3; “JIka kamu takut tidak akan berlaku adil terhadap hak-hak perempuan yang yatim, bilamana kamu mengwininya, kawinilah wanita wanita lain yang kamu senangi”.
Dalam ayat tersebut Allah memakai kata “thaaba” artinya baik atau kamu senangi. Maka pilihlah di antara gadis yang ada, yang kamu cocok dan tertarik di dalamnya, karena ketertarikanmu dengannya membuat engkau lebih mudah bertanggung jawab atasnya.

6.Seorang Istri Wajib Amanah, bila kau Temukan maka Nikahi Dia

Allah Berfirman dalam QS An Nisa Ayat 34; “Oleh sebab itu wanita yang shalih ialah yang taat kepada Allah lagi memelihara dirinya dan harta suaminya ketika suaminya tidak ada, karena Allah telah menyuruhnya memelihara”.
Dalam sebuah hadist Rasululoh SAW juga bersabda:
“Sebaik baik istri yaitu yang menyenangkan hatimu ketika kamu lihat, taat ketika kamu suruh, menjaga dirinya dan hartamu ketika kamu pergi” (HR Thabrani).
Seorang istri harus memiliki sisat amanah karena ia di beri kepercayaan oleh suaminya mengenai banyak urusan keluarga terlebih anak-anaknya kelak. Bila seorang istri jauh dari sifat amanah sungguh berbahaya. Uang belanja boros, perselingkuhan banyak terjadi karena dia kurang amanah menjaga harga dirinya. Maka carilah istri yang mempunyai sifat amanah yang kuat.

7.Tidak Berhias dan Bercolek di Luar Rumah

Disebutkan dalam sebuah riwayat; “Wanita-wanita yang gemar minta cerai dan wanita pesolek di luar rumah adalah wanita-wanita munafik (HR Abu Nuaim).
Berhias dan ingin terlihat cantik itu adalah fitrah wanita, hanya saja di dalam Islam, dalam pembahasan bersolek, semua telah diatur dengan jelas. Bagaimana setiap wanita haram untuk memakai wangi-wangian yang diperuntukkan orang di luar rumah apalagi bukan muhrim. Maka carilah wanita yang tidak senang pamer perhiasan di luar rumah. Carilah wanita yang menutup aurotnya dengan benar sesuai ajaran Islam, serta tinggalkan wanita yang memamerkan perhiasan dan aurotnya, karena itu tak baik untuk kau jadikan istrimu

8. Carilah yang Sepadan (sekufu) Terlebih dalam Agama

Pengertian dari kafa'ah atau sering juga diucapkan sekufu/kufu, menurut bahasa adalah sama, sederajat, setaraf, sepadan, sebanding atau setara dan seimbang. Sedangkan menurut syari'at, kafa'ah adalah suatu perkara yang ketiadaannya akan menimbulkan celaan. Sedangkan menurut kebiasaan, kafa'ah diartikan sebagai kesetaraan antara seorang calon suami dengan istrinya dalam kesempurnaan dan kerendahannya selain dalam hal terbebasnya seseorang dari aib-aib nikah. 

Beberapa ulama' berpendapat bahwa kafa'ah tidak harus dipertimbangkan dalam pernikahan. Sementara ulama yang lain mengatakan bahwa kafa'ah harus dipertimbangkan, tetapi hanya dalam hal keistiqamahan tadayyun dan akhlaq. Jadi bukanlah kafa'ah itu dalam hal nasab, kekayaan, dan sebagainya. Sehingga boleh-boleh saja seorang laki-laki shalih yang nasabnya tidak terpandang menikahi wanita yang nasabnya terpandang, atau seorang laki-laki miskin tetapi shalih dan bertaqwa menikahi seorang wanita yang kaya.
Dalam hal ini, sang wali tidak boleh menolak pernikahan tersebut kalau memang si wanita sudah rela dengan pernikahan tersebut. Adapun seorang laki-laki yang tidak istiqamah dalam beragama, maka dia tidaklah sekufu dengan seorang wanita yang shalihah. Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda, "Sesungguhnya keluarga Bani Fulan bukanlah para waliku. Sesungguhnya para waliku ialah orang-orang yang bertaqwa, siapapun mereka dan dimanapun mereka berada." (H.R. Bukhari).
9. Tidak Materialistis dan Boros dalam Harta

Dari ibnu ‘Abbas ra., ia berkata: “Rasulullah saw. bersabda : “Ada empat perkara, siapa yang mendapatkannya berarti mendapatkan kebaikan dunia dan akhirat, yaitu hati yang selalu bersyukur, lisan yang selalu berdzikir, jiwa yang sabar ketika tertimpa musibah, dan perempuan yang mau dinikahi bukan bermaksud menjerumuskan suaminya ke dalam perbuatan maksiat dan bukan menginginkan hartanya” (H.R. Thabarani,Hadits hasan)
Rasulullah saw. bersabda: “Sesungguhnya termasuk ciri wanita yang membawa berkah yaitu mudah dilamar, murah mas kawinnya, dan subur peranakannya (H.R. Ahmad no.23338 CD, dari ‘Aisyah).
Banyak tipe wanita, ada yang mereka gemar menabung ada juga yang sangat boros dalam membelanjakan uang. Tiap wanita memang beda-beda. Hanya saja, seorang suami harus bisa faham, seorang istri ini pintar membawa uang atau boros. Dari situlah para suami menentukan. Maka carilah wanita wanita yang tak boros. Caranya bagimana? Tanyakan dengan orang orang terdekat mereka!

10. Senang Menyambung Ikatan Kekeluargaan dan Akrab dengan Semua Keluarga

Dari Maimunnah ra. sesungguhnya ia telah memerdekakan salah seorang budak perempuannya tanpa lebih dahulu minta izin kepada Nabi saw. Ketika tiba saat Nabi bergilir kepadanya, ia berkata:
“Wahai Rasulullah, apakah tuan tahu bahwa saya telah memerdekankan budak perempuanku?” Beliau bersabda: “Apakah engkau telah melakukannya?” Ia menjawab : “Ya.” Beliau bersabda: “Alangkah baiknya kalau budak perempuan itu engkau hadiahkan kepada paman-paman dari pihak ibumu, karena pahalanya akan lebih besar bagi dirimu.” (H.R. Bukhari no 2403 CD).

11. Pandai Menyimpan Rahasia Keluarga

“Sesungguhnya wanita yang terbaik di antara wanita kamu ialah yang subur, besar cintanya, dan teguh memegang rahasia….” (H.R. Thusy).
Jangan salah pilih, bila seorang wanita yang dia suka obral cerita ke semua orang dan semua rahasia keluarga tentu akan menjadi mala petaka, maka carilah wanita wanita yang mereka pintar menyimpan rahasia. Jangan sampai aib keluarga terbongkar kemana-mana. Karena sifat istri yang kurang baik.

12. Subur

“Kawinlah dengan perempuan pencinta lagi bisa punya anak banyak (subur) agar aku dapat membanggakan jumlahmu yang banyak dihadapan para Nabi pada hari kiamat nanti” (H.R. Abu Dawud, Nasa’i dan Ahmad).
Dari Ma’qil bin Yasar ra., ia berkata: “Seorang laki-laki datang kepada Rasulullah saw., lalu berkata: ‘Wahai Rasulullah saya telah mendapatkan seorang perempuan dari keturunan terhormat, kedudukan sosialnya tinggi dan berharta, namun mandul. Bolehkah saya mengawininya?’ Beliau melarangnya. Orang itu datang lagi kedua kalinya dan berkata kepada beliau seperti semula. Ia datang untuk ketiga kalianya, kemudian beliau bersabda kepadanya: “Kawinilah oleh kalian wanita yang rasa cintanya besar dan subur, karena kelak aku akan membanggakan kalian di hadapan umat-umat lain’ “ (H.R. Abu Dawud, Nasa’i dan Hakim).

13. Tabah

“Sungguh wanita yang terbaik di antara wanita kamu ialah yang subur, besar cintanya, teguh memegang rahasia, tabah menderita dalam mengurus keluarganya…” (H.R. Thusy).

14. Bukan Pencemburu Buta

Dari Abu Hurairah, telah sampai kepdanya bahwa Nabi saw. bersabda: “Seorang wanita tidak boleh meminta suaminya menceraikan istrinya (yang lain) supaya berkecukupan tempat makannya (nafkahnya).” (H.R. Tirmidzi).

15. Perangai dan kata-katanya menyenangkan

“Tiga hal keberuntungan yaitu: istri yang shalih, yang kalau engkau lihat, menyenangkanmu; kalau engkau pergi, engkau merasa percaya bahwa ia dapat menjaga dirinya dan hartamu; kuda yang penurut lagi cepat larinya, yang dapat membawamu menyusul teman-temanmu; dan rumah besar yang banyak didatangi tamu.
Tiga hal kesialan yaitu: istri yang kalau engkau lihat, menjengkelkanmu, ucapannya menyakiti kamu, dan kalau engkau pergi, engkau merasa tidak percaya bahwa ia dapat menjaga dirinya dan hartamu; kuda yang lemah; jika engkau pukul, bahkan menyusahkanmu dan kalau engkau biarkan, malah tidak dapat membawamu menyusul teman-temanmu; serta rumah yang sempit lagi jarang didatangi tamu” (H.R.Ahmad, Hadits yang semakna dengan ini diriwayatkan oleh Thabarani, Bazzar, dan Hakim).

Semoga 15 tips dan petunjuk mencari istri sholehah ini bermanfaat untuk para ikhwan yang sudah berniat dan akan segera menikah. [syahid/protonema/voa-islam.com]



- See more at: http://www.voa-islam.com/read/muslimah/2015/03/27/36105/ini-15-petunjuk-mencari-istri-yang-sholehahjangan-sampai-keliru-memilih/#sthash.tip1j094.dpuf
Tips Cara Mendapatkan Istri Soleha Tips Cara Mendapatkan Istri Soleha Reviewed by Star Tonn on Wednesday, May 18, 2016 Rating: 5

No comments

Silahkan berkomentar dengan bahasa yang sopan dan juga relevan dengan tema artikel yang ditulis. Tidak diperkenankan untuk spaming. Terimakasih.